Setelah Haaland bergabung dengan Man City, siapakah striker muda No. 9 terbaik yang harus direkrut klub-klub besar?

Pengumuman pada hari Selasa bahwa pemain Borussia Dortmund Erling Haaland telah menyetujui kepindahan €60 juta ke Manchester City musim panas ini membuat balap berdenyut di seluruh dunia. Tapi bukan kebetulan bahwa transfer striker No. 9 menarik spekulasi liar seperti di media mainstream dan sosial. Penyerang tengah sebuah klub sering kali membuat perbedaan dalam permainan, tentu saja dalam hal menyelesaikan fase menyerang, tetapi juga dalam memberikan pertahanan istirahat dengan memenangkan dan mempertahankan tendangan bebas (antara lain).

Posisi No. 9 telah lama berubah dari sekadar nomor baju dan sekarang menjadi konsep umum di mana berbagai pemain dilemparkan. Definisi dasarnya adalah bahwa “penyerang tengah dengan kehadiran fisik”, yang membawa beberapa keahlian dalam hal mencetak gol, melindungi dan meletakkan bola, sementara juga memiliki semacam kekuatan udara. Sementara tren modern telah melihat manajer papan atas seperti Pep Guardiola menyukai “No. 9 palsu” – pemain kreatif berbasis gerakan seperti Lionel Messi , yang dapat membuka ruang bagi penyerang lebar di area tengah dan bertindak sebagai fokus. titik untuk menyatukan gerakan menyerang — daripada “target man” untuk dibidik rekan satu tim, tampaknya sebagian besar pelatih top lebih suka memiliki “Nomor 9 yang sebenarnya” daripada bermain tanpanya.

Masalahnya adalah bahwa berbagai keterampilan yang dibutuhkan untuk posisi ini biasanya tidak sepenuhnya berkembang hingga pemain berusia 20-an. Pada usia 21, Haaland tampaknya menjadi pengecualian — meskipun beberapa orang mungkin berpendapat bahwa ia masih perlu memperbaiki permainannya — tetapi ketika ia mencetak rata-rata hampir satu gol per pertandingan (85 gol dalam 88 pertandingan di Dortmund) , ini adalah pertukaran yang dapat Anda terima.

Karim Benzema dari Real Madrid dan Robert Lewandowski dari Bayern Munich telah membuktikan berkali-kali bahwa penyerang tengah yang berpengalaman dan berkualitas menawarkan jaminan gol, dan keunggulan itu bisa sulit untuk dikembangkan dari pemain dari profil yang berbeda.

Ada alasan mengapa City dilaporkan menghabiskan sebagian besar musim panas lalu untuk mendatangkan Harry Kane dari Tottenham — yang kemampuannya untuk memilih ruang yang tepat untuk mengedarkan bola dari posisi yang dalam hampir membuatnya menemukan kategori “9-dan-seperempat” sendiri. . (Untuk mengilustrasikan perbedaan gaya, Kane rata-rata menyentuh bola 25 kali per pertandingan, sedangkan Haaland biasanya mencapai 15-16.) Itu juga alasan mengapa Juventus membuat langkah untuk mengontrak Dusan Vlahovic dari Fiorentina dengan harga €70 juta di atas rival mereka di Januari.

Jadi, dengan kepergian Haaland ke Liga Premier, siapa pemain No. 9 berikutnya yang kemungkinan akan menjadi target rival yang berusaha mengimbangi pembelanjaan bebas — dan segera, mereka berharap, mencetak gol bebas — Manchester City?

Darwin Nunez , 22, Benfica | Nilai transfer: €40m

Darwin Nunez

Pemain internasional Uruguay memang menampilkan beberapa kesamaan No. 9 dengan Haaland. Keduanya berkembang pesat saat berlari di belakang pertahanan lawan, sama seperti keduanya sangat sulit untuk dihadapi dalam tantangan fisik atau saat dalam kecepatan tinggi.

Nunez, yang tiba di Benfica dengan nilai transfer €24 juta yang mengejutkan dari Almeria pada musim panas 2020, telah melalui periode perkembangan yang luar biasa, terutama sejak pergantian tahun. Dengan 26 gol dalam 28 pertandingan di liga Portugal musim ini, dia menawarkan banyak pilihan: Dia bisa mengejar bola panjang dari atas untuk menunjukkan kecepatannya melawan pemain bertahan (dia mencetak gol seperti itu dalam derby melawan Sporting CP ), bisa membuat lari cerdas untuk mendapatkan umpan silang, memukul tembakan jarak jauh yang tepat, dan mengambil posisi yang baik pada kedua bola mati defensif dan menyerang.

Nunez tidak diragukan lagi berada di puncak permainannya, dan pemain berusia 22 tahun yang kuat itu sepertinya bisa menangani langkah ke salah satu liga top Eropa, dengan tautan ke Manchester United , Arsenal dan Liverpool .

Lautaro Martinez , 24, Inter Milan | Nilai transfer: €70m

Lautaro Martinez

Lautaro awalnya adalah seorang “second striker” atau “striker pendukung”, yang secara bertahap pindah ke posisi yang lebih sentral. Keterampilan penyelesaiannya, ditambah dengan kemampuan untuk melindungi bola dan menciptakan peluang di sepertiga akhir lapangan, telah berkontribusi pada keinginan pelatihnya untuk bermain lebih dekat ke gawang.

Agak mirip dalam gaya dengan rekan senegaranya Argentina Carlos Tevez dan Sergio Aguero , pemain berusia 24 tahun ini memiliki gaya bermain “pesepakbola jalanan” yang naluriah, dengan teknik yang cepat, fungsional dan pusat gravitasi yang rendah. Dengan tinggi 5-kaki-9, dia tidak dalam gaya tradisional striker No. 9, namun dia memenangkan 38% dari tantangan udaranya.

Meskipun kadang-kadang boros di depan gawang dan dengan kecenderungan untuk mencetak gol beruntun, Lautaro semakin produktif (19 gol Serie A musim ini) dan dia bisa tersedia di jendela transfer musim panas saat Inter Milan ingin memperbaiki situasi keuangan mereka.

Tammy Abraham , 24, AS Roma | Nilai transfer: €45m

Tammy Abraham

Mungkin kandidat yang paling sesuai dengan tag klasik No. 9, mantan striker Chelsea ini memiliki permainan yang seimbang secara keseluruhan, ditambah keunggulan yang jelas dalam keterampilan fisik dan kemampuan udara.

Abraham telah beradaptasi dengan baik di Serie A dan terlihat sebagai pesepakbola yang lebih percaya diri sekarang — dia membuat keputusan yang lebih baik dan tampak lebih fokus — dibandingkan tahun lalu.

Saat menonton pemain internasional Inggris , cukup jelas dia adalah pemain yang telah bekerja keras untuk memperbaiki kelemahannya.

Penghitungannya dari 15 gol liga adalah empat lebih banyak dari Romelu Lukaku dan Timo Werner (dua penyerang yang menghentikannya mendapatkan cukup menit untuk bertahan di Stamford Bridge), dan meskipun Roma pasti ingin mempertahankannya, penampilannya telah memicu minat di antara beberapa Juara Klub liga.

Victor Osimhen , 23, Napoli | Nilai transfer: €60m

Victor Osimhen

Meski menghabiskan banyak waktu di ruang perawatan selama dua tahun pertamanya di Italia, Osimhen telah mencetak 27 gol dan sembilan assist dari 60 pertandingannya di klub hingga saat ini.

Kombinasi kecepatan, keterusterangan, dan keterampilan penyelesaian membuatnya menjadi ancaman konstan dan memberinya ketajaman yang dihargai dalam No. 9.

Tantangan berikutnya bagi pemain berusia 23 tahun ini adalah mempertajam permainan hold-upnya dan tampil kurang terlepas dari rekan satu timnya selama fase permainan build-up.

Pemain internasional Nigeria berada dalam kondisi terbaiknya ketika bola dimainkan di belakang untuk memungkinkan dia berlari ke gawang, tetapi ketika ada sedikit ruang di belakang pertahanan (kecuali dia tiba di ujung umpan silang) dia cenderung berjuang untuk memaksakan dirinya permainan.

Namun, dengan Napoli membayar 70 juta euro untuk mengontraknya dari Lille pada Juli 2020, dan kontraknya tersisa tiga tahun, dia mungkin tidak murah untuk pelamar mana pun.

Patrik Schick , 26, Bayer Leverkusen | Nilai transfer: €44m

Patrik Schick

penyerang tengah yang sangat berbakat yang, setelah bertahun-tahun mencoba di klub seperti Sampdoria , Roma dan RB Leipzig , akhirnya menunjukkan potensi penuhnya.

Kedua di belakang Lewandowski dalam tabel pencetak gol Bundesliga, Schick — yang mencetak gol tendangan jarak jauh yang menakjubkan untuk Republik Ceko vs. Skotlandia yang terpilih sebagai Gol Terbaik Turnamen Euro 2020 musim panas lalu — mencetak 24 gol dalam 26 pertandingan ( Tujuan non-penalti yang diharapkan sebesar 0,70 berbicara banyak tentang efisiensi; sementara Haaland adalah 0,67.)

Sementara cedera telah menghantui striker berkaki kiri selama beberapa tahun terakhir, selalu ada kesepakatan di kancah pramuka bahwa jika Schick mulai mencetak gol secara konsisten, dia bisa menjadi salah satu penyerang tengah terbaik di dunia.

Terbukti bahwa waktu larinya dan penyelesaiannya (sering kali dengan satu sentuhan, terkadang tendangan setengah voli dan tendangan voli yang spektakuler) telah mencapai level baru musim ini. Meskipun mahir dalam keterampilan No. 9 tradisional — permainan bertahan, layoff, dan tendangan — untuk pria setinggi 6 kaki-3, ia juga secara mengejutkan efektif dalam berlari di belakang garis pertahanan, meskipun tidak memiliki mobilitas seperti miliknya. kekuatan utama.